Monday, 25 June 2012

Dosa Yang Dianggap Biasa - Menutup Aurat


Dosa yang dianggap biasa
by : Didie Dayana Ismail - http://dayanaluvbooks.blogspot.com


Assalamualaikum semua...

Dah beberapa minggu blog ni dibiarkan bersawang tanpa apa2 entri terbaru. Untuk entri yang lepas, aku dah bercerita pasal penghijrahan. Bukanlah bermaksud aku ingin menggembar-gemburkan pada seisi dunia berkenaan penghijrahan aku tapi sekadar untuk perkongsian dan renungan kita bersama. Kita semua hamba Allah yang lemah dan hina dan kita semua perlukan perubahan dalam hidup untuk menjadi yg terbaik di sisi Allah SWT.

Okay. Dengan izin Allah, aku sambung balik cerita pasal tabaruj. Tabaruj berasal dari kata Barajun yang beerti luas dan ada yang mengatakan ia berasal dari kata Burjun yang beerti tinggi. Az-Zajjaj Abu Ishaq Ibrahim bin As-Sirri memberi definisi Tabaruj seperti berikut,

"Tabaruj adalah menampakkan perhiasan dan segala yang dapat mengundang syahwat lelaki."

Dalam erti kata lain, setiap perhiasan yang dapat mengundang syahwat lelaki dikira sebagai Tabarruj.

Manakala Ibnul Atsir Rahimahullah memberi definisi Tabarruj dengan memberi maksud

"Tabarruj adalah menampakkan perhiasan kepada lelaki yang bukan mahram (ajnabi). Perbuatan seperti ini jelas tercela. Adapun menampakkan perhiasan kepada suami , tidaklah tercela.

Menurut Mujahid, Qatadah dan lain-lain, perkataan Tabarruj bermaksud berjalan dengan lagak sombong, mengada-ngada, lembut dan lemah gemalai. Muqatil pula mengatakan Tabarruj itu meletakkan selendang di atas kepala tanpa mengikatnya lalu menyerlahkan anting-anting, rantai dan leher.

Dengan adanya penerangan di atas, ianya jelas menunjukkan bahawa Islam menyuruh kita bersederhana dalam segala hal. Baik dari segi makanan dan ianya juga dijelaskan dalam berpakaian. Dalam hal ini, ianya lebih terfokus kepada muslimah atau kaum wanita Islam. Aku akui, ramai wanita Islam bertudung atau berhijab. Dalam penulisan entri kali ini aku akan gunakan perkataan "berhijab" kerana lebih sesuai dengan perubahan zaman sekarang. Dulu, ada yang tidak berhijab, tapi sekarang tertarik untuk menggunakan hijab. Dulu, ada yang on-off (kejap free hair, kejap tutup) and sekarang sudah mula serius berhijab. Alhamdulillah. Allah dah dekatkan kalian semua untuk patuh pada perintah-Nya.

Aku ingin memetik kata-kata dari Ustaz Azhar Idrus, " Semakin cantik dunia, semakin jahil lah manusia.."
Yupp! Aku akui kebenaran kata-kata UAI ni. Seiring dengan peredaran dunia, fesyen juga turut sama beredar. Dulu, orang "takut" atau tak nak berhijab disebabkan ketandusan fesyen berhijab. Balik-balik pakai tudung bawal. Lepas tu, baju pulak kalau tak baju kurung, baju t-shirt. Untuk orang yg free hair pulak, senang je nak menggayakan macam-macam fesyen. Boleh guna mini skirt, boleh guna head-band, boleh guna sleeveless shirt yang ada macam2 corak, boleh guna skinny jeans and etc. Tak terbatas bagi yang free hair.

Lepas tu, bila zaman dah berubah, fesyen berhijab pun turut berubah. Bagi yang dah jemu guna tudung bawal, boleh guna selendang (shawl). Shawl pulak sekarang ni macam2 corak, macam2 colour, macam2 bentuk. Nak yg crumple ada, nak yang licin ada, nak yang ada loceng ada, nak yang rambu ramba pun ada. Cara penggunaan shawl pun dah tak terbatas lagi. Dulu lilit sekali je. Sekarang dililit sampai berbelit. Ada shawl yang dipakai longgar, ada yang dipakai ketat sampai kepala nampak macam alien, and fyi, bagi yang takde rambut, boleh dapatkan anak tudung yang dah siap dengan bonjolan sanggul untuk menampakkan atau menyerlahkan kecantikan menggunakan tudung. MasyaAllah!!


 
Anak tudung ni belambak jual kat Jalan TAR. bukankah ini sudah melanggar hukum Allah?
cuba korang refer gambar di bawah:





Top and bottom picture. Hana Tajima, trendsetter tudung and style
anak muda kini. Kalau jalan2 kat mall, ramai kan yang guna tudung ala2 longgar
and kipas macam miss tajima ni kan?
termasuk lah aku yang dahulu:)




dato siti nurhaliza. sape tak kenal. tapi maaf ye kawan2, ukhti2 sekalian.
Ini bukan bertudung. Ini namanya menutup kepala sahaja.
Bersasarkan pemerhatian aku, ramai yang terikut-ikut dengan fesyen tok ti sekarang.
Ada yang pakai time jalan2 dengan pakwe and tak kurang jugak ada yang pakai time kenduri.



and this is YUNA. semua gadis nak jadi "gadis semasa" macam yuna.
Dulu, berselendang biasa tapi sekarang dah "berturban".
Mengapa harus kita terikut-ikut fesyen bangsa sikh?

So, bila dah bertudung seperti di atas, orang ramai akan mudah tertarik melihat anda terutamanya lelaki ajnabi yang boleh anda kahwini. Sekali lelaki melihat tanpa disengajakan, itu dimaafkan tapi bile lelaki dah menjeling untuk kali kedua, itu zina mata namanya saudara sekalian. Bukan lelaki itu sahaja yang menanggung dosa bahkan kita juga yang turut sama berdosa.

Memang fitrah manusia untuk kelihatan cantik dan sempurna terutamanya wanita. Disebabkan itulah pelbagai jenis hijab yang dikeluarkan di pasaran dan pelbagai jenis cara menggunakan hijab juga di aplikasikan sekarang. Bila dilihat, dibelek-belek kembali, ada sesetengah pemakaian hijab anak muda sekarang terikut-ikut fesyen penganut agama lain di dunia. Sila lihat gambar di bawah. Nampak kan apa yang aku cuba sampaikan kat sini? Mereka (penganut agama lain) juga menutup kepala tapi adakah itu dimaksudkan dengan berhijab? Mereka tidak ada istilah berhijab pun sebenarnya. Itu hanyalah kepercayaan mereka yang diturunkan oleh nenek moyang mereka sahaja. Mereka tidak ada dalil dan perintah yang sah menyuruh mereka mengenakan kain/kerudung di kepala. Tapi kita? Allah terang-terangan menyatakan akan perintah menutup aurat dalam surah An-Nur ayat 31. Sila rujuk entri sebelum ini.




Adakah anda ingin menjadi salah seorang dari mereka di atas? Kita beragama Islam dan seharusnya kita berdiri di atas syiar Islam, berpegang dengan Al-Quran dan As-Sunnah. Cubalah berubah dari sekarang. Biarlah orang mengatakan kita kolot tidak tahu akan perkembangan fesyen semasa tapi apa yang penting Allah menyukai apa yang kita pakai. Simple as that kan? :)

Sebagai seorang muslimah, aku yakin ramai yang mempunyai definisi tersendiri tentang aurat.

Definisi pertama:
" Menutup aurat is pakai tudung.."

Definisi kedua:
" Menutup aurat is pakai tudung and pakai baju untuk tutup aurat dari lelaki.."

Definisi ketiga:
" Menutup aurat is covering everything kecuali tapak tangan dan muka. Menutup aurat yang dimaksudkan dalam Islam adalah dengan melabuhkan tudung sehingga menutupi dada, penggunaan baju, seluar dan tudung yang tidak ketat dan jarang. Dan akhirnya tidak bertabaruj.."

Cuba tanya diri korang sendiri, pendapat korang tentang menutup aurat jatuh pada definisi yang ke berapa? Aku bukanlah berniat untuk menjatuhkan korang bila menulis entri ni, tapi kita sebagai manusia yang penuh dengan kekhilafan haruslah saling menegur sahabat kita yang mudah tersasar kan? Seperti yang aku luahkan dalam entri yang lepas, aku juga pernah tersasar akibat leka dengan duniawi. Jadi, sama-samalah kita berusaha untuk menjadi salah seorang ahli Jannah ye :-)




Berbalik pada perbincangan kita, korang mesti selalu melihat pemakaian tudung yang di atas kan? Moga-moga kita tidak termasuk dalam kategori muslimah di atas. Aku akui, aku pernah tersilap dalam menutup aurat. Semuanya sudah aku ceritakan dalam entri yang lepas dan gambar di bawah boleh dijadikan rumusan tentang kesilapan wanita semasa menutup aurat. Baca dan fahami dengan sebaik-baiknya. Kalau masih juga tak faham apa itu tabaruj, sila lah google,baca dan faham tapi untuk yang lebih afdal lagi, silalah bertanya dengan orang yang lebih memahami.

Actually, banyak sangat kesilapan yang dilakukan oleh wanita sekarang dalam berhijab dan menutup aurat. Macam yang selalu aku lakukan dahulu dan mungkin apa yang masih anda semua pakai sekarang ni. Kita sebagai seorang wanita Islam, atau Muslimah perlulah menutup aurat dengan sempurna bukannya membalut aurat yang masih boleh diintai dengan nyata oleh yang bukan mahram. Kesedaran inilah yang aku cuba pupuk dalam diri sehingga sekarang. Ya Allah! Jahil nya aku dahulu sehingga mengabaikan aurat aku. Mempertontonkan aurat aku di khalayak ramai. Berasa bangga bila orang ramai memuji pakaian aku yang cantik, yang up-to-date, make up yang lawa, body aku yang hot ala2 artis barat! MasyaAllah! Semua tu hanyalah sandiwara iblis laknatullah! Semua itu kerja iblis untuk menimbulkan perasaan riak dalam diri aku dan bangga dan seterusnya takbur! Nauzubillah min zalik! Jauhi aku dari bisikan syaitan yang inginkan aku dan muslimah yang lain tersasar dan tersungkur mengikut jejak langkah mereka!





Ukhti sekalian, pupuk lah dalam diri anda semua niat untuk menutup aurat dengan sempurna. Semuanya bermula dari zero. Memang ada yang mempertikaikan bahawa hidayah belum sampai lagi untuk bertudung labuh menutupi dada dan memakai pakaian yang longgar. Tetapi ingat, kalau kita tidak mencari hidayah Allah, sampai bila2 pun kita akan tersesat. Sampai bila2 pun kita akan terleka dengan "keindahan" dunia. Sucikan hati dan bersihkan jiwa jika ingin berubah. Niat itu yang paling utama. Niat hanya satu iaitu LILLAHITAALA. Bagi yang baru berjinak-jinak untuk berhijab, berniatlah untuk kekal menutup seluruh aurat anda dengan ikhlas seikhlas ikhlasnya kerana Allah Taala. Begitu juga dengan yang sudah sedia ada berhijab tapi tidak menutup aurat dengan sempurna, sedarlah akan kesilapan anda dan sama-samalah kita menutup aurat dengan sempurna. Sesungguhnya, simpanlah aurat anda untuk yang berhak sahaja, iaitu suami anda.

Kesimpulannya, menutup aurat dengan tidak sempurna dan bertabaruj apabila berhijab adalah antara dosa yang kita tidak sedar akan kewujudannya. Maksudnya di sini, dosa seharian yang kita anggap biasa je. Kita tak ambil kisah pun pasal dosa ni sebab kita rasa nanti2 boleh bertaubat, nanti2 boleh mintak ampun dengan Allah. Tapi ingat! Tak ada istilah "nanti-nanti" jika Allah inginkan malaikat Izrael mencabut nyawa kita. So, berubah lah dari sekarang. Kesimpulan dari entri aku ni jugak, aku ingin memohon maaf jika apa yang aku sampaikan di sini membuat anda terasa dan seterusnya berkecil hati. Aku bercerita melalui pemerhatian dan pengalaman yang aku alami sendiri sebagai seorang insan dan hamba yang lemah.

Alhamdulillah, sekarang mempraktikkan pemakaian yang menutup aurat dengan sempurna. Tak perlu membazir beli jubah banyak2. Masih boleh recycle guna baju lama yang longgar ye. Bukannya baju lama yang ketat. Asalkan ianya labuh dan longgar, then it is ok. Membazir itu kan saudara syaitan :-). So, apa-apa pun NIAT itu yang sangat penting.

Bila kita dah menutup aurat dengan sempurna, agak-agaknya sepupu lelaki kita sebelah mak dan ayah boleh lihat ke aurat kita? Boleh ke kita bersalam dengan mereka? Semua ini akan aku kongsikan dalam next entri ye:-) So, stay tune with me..

Assalamualaikum...


written by Didie Dayana Ismail

No comments:

Post a Comment

Post a Comment